Waspada akan Kandungan pada Makanan

Waspada akan Kandungan pada Makanan, Label makanan mengandung banyak informasi: kalori, ukuran porsi, dan jumlah lemak, gula, vitamin, dan serat yang dikandung makanan, antara lain.

Tapi apakah konsumen tahu bagaimana menggunakan informasi ini secara efektif? Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa beberapa konsumen berjuang, terutama dalam hal memahami biji-bijian.

Waspada akan Kandungan pada Makanan

Studi terbaru menyoroti kebingungan konsumen

Untuk penelitian yang dipublikasikan di Public Health Nutrition, peneliti melakukan dua eksperimen untuk menguji pemahaman konsumen tentang biji-bijian pada label makanan. Penelitian, yang berfokus pada pelabelan makanan pada roti, sereal, dan biskuit, dilakukan secara online dan melibatkan lebih dari 1.000 orang dewasa.

Dalam percobaan pertama, para peneliti menampilkan pasangan produk dengan jumlah biji-bijian utuh yang berbeda (berdasarkan daftar bahan dan kandungan serat), gula, dan garam pada panel Fakta Gizi yang dibuat-buat.

Salah satu produk mengandung jumlah biji-bijian yang baik tetapi tidak membuat klaim di bagian depan paket. Produk lain memiliki lebih sedikit biji-bijian, tetapi menjual diri mereka sendiri dengan istilah seperti “multigrain” atau “gandum” di bagian depan kemasan. Hasil menunjukkan bahwa 29% hingga 47% peserta studi salah mengidentifikasi produk yang kurang sehat sebagai pilihan yang lebih baik.

Eksperimen kedua menggunakan label makanan yang sebenarnya dan meminta peserta penelitian untuk mengidentifikasi produk mana yang mengandung 100% biji-bijian, sebagian besar biji-bijian, atau sedikit atau tanpa biji-bijian.

Sekitar setengah dari peserta penelitian (43% hingga 51%) melebih-lebihkan jumlah biji-bijian dalam produk yang sebagian besar merupakan biji-bijian olahan. Untuk produk lain yang sebagian besar terdiri dari biji-bijian, 17% konsumen meremehkan kandungan biji-bijian.

Studi tersebut menyimpulkan bahwa konsumen mengalami kesulitan mengidentifikasi kesehatan dan kandungan biji-bijian dari beberapa makanan kemasan, dan bahwa mereka mengandalkan label biji-bijian di bagian depan kemasan daripada mempertimbangkan informasi dari label Fakta Gizi dan daftar bahan.

Mengapa kita harus makan biji-bijian?

Biji-bijian utuh mengacu pada seluruh inti biji-bijian, termasuk dedak, kuman, dan endosperma. Proses pemurnian biji-bijian menghilangkan sebagian besar dedak dan kuman, meninggalkan endosperm (tepung putih).

Setiap komponen gandum menyediakan nutrisi yang berbeda, termasuk vitamin, mineral, serat, dan senyawa peningkat kesehatan lainnya.

Biji-bijian utuh menawarkan paket lengkap manfaat kesehatan, tidak seperti biji-bijian olahan, yang kehilangan nutrisi berharga dalam proses pemurnian. Studi menunjukkan bahwa mereka menurunkan risiko beberapa penyakit kronis termasuk diabetes tipe 2, penyakit jantung, stroke, dan kematian karena sebab apa pun.

Biji-bijian utuh juga merupakan sumber yang kaya vitamin dan mineral. Dibandingkan dengan tepung putih yang diperkaya, 100% tepung gandum utuh mengandung: 96% lebih banyak vitamin E, 82% lebih banyak vitamin B6, 80% lebih banyak selenium, 78% lebih banyak magnesium, 72% lebih banyak kromium, 58% lebih banyak tembaga, 52% lebih banyak seng, dan 37% lebih banyak folat.

Oat yang dikuliti, bulgur, couscous gandum utuh, oat, rye, spelt, triticale, dan gandum utuh semuanya adalah gandum utuh. Biji-bijian utuh bebas gluten termasuk bayam, beras merah, soba, jagung, millet, quinoa, teff, dan nasi liar.

Tips memilih produk gandum utuh

Jangan mengandalkan pemasaran front-of-the-package. Hanya karena paket itu menunjukkan foto ladang gandum yang indah, bukan berarti itu terbuat dari gandum utuh. Bahkan paket yang mengatakan “multigrain,” “gandum,” “serat ganda,” “gandum retak,” “7 butir,” “tanah batu,” “diperkaya,” “diperkaya,” atau “dibuat dengan biji-bijian” dapat diperkaya sebagian tepung putih.

Jangan berasumsi bahwa lebih gelap lebih baik. Produk yang warnanya lebih gelap belum tentu gandum utuh. Bahan-bahan seperti molase atau pewarna karamel mungkin telah digunakan untuk memberi warna.

Periksa daftar bahan. Jumlah relatif biji-bijian dalam makanan dapat diukur dengan penempatan biji-bijian dalam daftar bahan. Biji-bijian utuh harus menjadi bahan pertama — atau bahan kedua, setelah air.

Untuk makanan dengan beberapa bahan biji-bijian, mereka akan muncul di dekat awal daftar bahan. Pilih makanan yang mencantumkan “whole” atau “whole grain” sebelum nama gandum, seperti tepung gandum utuh, tepung gandum utuh, atau gandum utuh.

Sumber: Swab Test