Bisakah ALS disebabkan oleh cedera otak traumatis?

Bisakah ALS disebabkan oleh cedera otak traumatis? Amyotrophic lateral sclerosis (ALS, atau penyakit Lou Gehrig) adalah penyakit saraf yang merusak sel-sel saraf di sumsum tulang belakang dan otak, menyebabkan pengecilan otot dan kelemahan yang meluas.

Ini menyerang tanpa peringatan, biasanya dimulai antara usia 55 dan 75. Saat memburuk, ALS menonaktifkan kemampuan seseorang untuk bergerak, berbicara, makan, atau bernapas. Meskipun dua obat yang disetujui FDA dapat memperlambat kemajuan, kematian umumnya terjadi dalam tiga hingga lima tahun setelah diagnosis.

Bisakah ALS disebabkan oleh cedera otak traumatis?

Beberapa dekade penelitian telah gagal menemukan penyebab yang pasti. Namun, satu studi baru mendukung hubungan antara bermain sepak bola profesional dan ALS.

Mengapa ALS disebut penyakit Lou Gehrig?

Sejak pertama kali dijelaskan pada abad ke-19, banyak hal tentang ALS tetap misterius. Ini sangat jarang, mempengaruhi sekitar dua dari 100.000 orang. Ini mungkin masih menjadi penyakit yang belum pernah Anda dengar jika bukan karena Lou Gehrig, pemain bisbol Hall-of-Fame yang bermain untuk New York Yankees pada 1920-an dan 1930-an. Dia mengembangkan ALS pada usia 36 dan meninggal karena penyakit itu dua tahun kemudian. Sejak itu, ALS sering disebut penyakit Lou Gehrig.

Dalam beberapa tahun terakhir, kampanye media sosial yang meluas, seperti Ice Bucket Challenge, telah meningkatkan kesadaran dan pendanaan untuk penelitian ALS.

Menemukan penyebab ALS

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa faktor risiko ALS meliputi:

  • Genetika: Gen yang diturunkan melalui keluarga berkontribusi pada sekitar satu dari 10 kasus
  • Merokok: Dalam sebuah penelitian, perokok terberat memiliki risiko 26% lebih tinggi terkena ALS dibandingkan dengan mereka yang tidak pernah merokok.
  • Paparan pestisida, seperti pestisida yang digunakan pada tanaman
  • Infeksi yang tidak biasa dengan bakteri atau virus tertentu
  • Cedera tubuh cukup parah untuk mengganggu aktivitas hidup sehari-hari
  • Aktivitas fisik tingkat tinggi, seperti yang digunakan oleh atlet elit atau anggota militer
  • Trauma kepala, termasuk gegar otak dan cedera kepala berulang yang tidak terlalu parah. Sementara ensefalopati traumatik kronis (CTE) telah dikaitkan erat dengan cedera kepala, peran cedera ini dalam mengembangkan ALS kurang pasti.

Tautan penelitian baru bermain sepak bola profesional dengan ALS

Sebuah studi baru yang diterbitkan di JAMA Network Open dapat membantu kita lebih memahami penyebab setidaknya beberapa kasus ALS. Ini sangat menunjukkan bahwa bermain sepak bola profesional dapat menjadi faktor risiko penyakit ini.

  • Antara 1960 dan 2019, 19.423 pria bermain di National Football League (NFL). Selama periode waktu itu, 38 didiagnosis dengan ALS dan 28 meninggal karena penyakit tersebut.
  • Di antara pemain sepak bola saat ini dan mantan, risiko mengembangkan ALS dan kematian akibat penyakit ini hampir empat kali lebih tinggi daripada pria pada populasi umum.
  • Pemain NFL yang mengembangkan ALS memiliki rata-rata karir sepak bola yang lebih lama (tujuh tahun) dibandingkan mereka yang tidak mengidap penyakit tersebut (4,5 tahun).
  • Banyak pemain NFL berusia pertengahan 30-an pada saat diagnosis ALS mereka. Ini sedikit lebih muda dari biasanya untuk ALS.

Yang penting, penelitian ini tidak menilai mengapa mungkin ada hubungan antara ALS dan bermain sepak bola profesional. Penulis penelitian berspekulasi bahwa cedera otak traumatis mungkin menjadi penyebabnya.

Seberapa pasti temuan ini?

Ini adalah studi observasional. Penelitian observasional dapat mengidentifikasi hubungan antara kemungkinan faktor risiko (dalam hal ini, bermain di NFL) dan penyakit (ALS). Namun, tidak dapat membuktikan bahwa faktor risiko menyebabkan penyakit.

Untuk studi semacam ini, selalu ada kemungkinan bahwa pembaur — faktor-faktor yang tidak dipelajari atau diperhitungkan — dapat menjelaskan hubungan tersebut. Misalnya, penelitian ini tidak mengumpulkan informasi tentang cedera kepala, paparan pestisida, merokok, atau riwayat keluarga. Ini berarti tidak dapat memberikan wawasan tentang apakah faktor-faktor ini berperan dalam risiko ALS.

Selain itu, penelitian ini mengidentifikasi diagnosis ALS di antara pemain NFL hanya melalui berita kematian dan laporan Google News. Diagnosis tidak dikonfirmasi oleh tinjauan catatan medis para pemain. Oleh karena itu, kasus ALS mungkin terlewatkan atau salah didiagnosis.

Mungkin juga penelitian ini melewatkan kasus ALS di antara pemain yang kurang dikenal yang berita tentang kesehatan atau kematian mereka mungkin telah diabaikan oleh media. Untuk menjelaskan hal ini, para peneliti mencatat indikator ketenaran NFL (termasuk seleksi ke NFL Pro Bowl dan Hall of Fame). Mereka tidak menemukan perbedaan risiko ALS antara pemain yang lebih terkenal dan yang kurang terkenal.

Pakar dan peneliti kesehatan masyarakat sedang mencoba memilah olahraga mana yang berbahaya bagi kesehatan otak, dan merekomendasikan cara untuk melindungi dari cedera otak. Rekomendasi ahli untuk olahraga kontak telah berkembang untuk memasukkan peralatan pelindung, perubahan aturan permainan, membatasi partisipasi oleh pemain muda, dan mengurangi partisipasi setelah cedera kepala sampai pemulihan selesai.

Seperti dicatat, penelitian telah sangat menghubungkan cedera otak akibat gegar otak dan cedera kepala berulang. Studi terbaru ini menunjukkan beberapa kasus ALS mungkin juga disebabkan oleh trauma otak.

Lou Gehrig dilaporkan menderita beberapa gegar otak selama karir olahraga nya. Terlepas dari apakah dia benar-benar menderita penyakit Lou Gehrig atau CTE dengan ciri-ciri ALS, penelitian baru meningkatkan kemungkinan bahwa kematiannya mungkin disebabkan oleh cedera otak traumatis. Dan itu harus menjadi pengingat bahwa meskipun kita mendukung mereka yang memiliki bakat atletik yang menginspirasi dan tekad untuk menang, melindungi kesehatan peserta olahraga harus menjadi lebih penting.

Sumber: Swab Test